10 Penyebab Kulit Jari Mengelupas

Pernahkah Anda mengalami ujung kulit jari terkelupas? Anda melakukan banyak hal dengan tangan.

Ketika tangan mulai menunjukkam tanda-tanda keausan, seperti ujung jari terkelupas, Anda dengan cepat menyadari gangguan yang ditimbulkannya sehari-hari.

Menurut dokter kulit, Dustin Portela, tangan kering dan kapalan adalah efek samping yang cukup umum dari musim dingin yang brutal atau bekerja dengan tangan Anda, tetapi ujung jari yang terkelupas, khususnya, terkadang dapat menunjukkan masalah yang lebih besar.

Spektrum kemungkinan di balik jari terkelupas sangat luas, jadi dipisahkan menjadi beberapa kategori.

3 Cara Memanfaat Madu untuk Rutinitas Perawatan Kulit Terkadang masalahnya lebih berkaitan dengan kebiasaan atau faktor eksternal daripada dengan apa yang terjadi di dalam tubuh Anda.

Beberapa contohnya adalah: “Jari-jari kita bersentuhan dengan banyak zat yang dapat menyebabkan reaksi alergi atau iritasi pada kulit,” jelas Dr.

Portela.

“Salah satu reaksi iritasi yang paling umum adalah seringnya mencuci tangan.

Peradangan ini dapat menyebabkan ujung jari terkelupas, atau pecah-pecah.” Menggunakan air panas dapat memperburuk masalah.

Untuk mengembalikan kelembapan pada tangan, dokter kulit Ranella Hirsch, merekomendasikan untuk mencuci hanya jika diperlukan dengan air hangat, bukan air panas, dan mengganti sabun tangan tradisional yang keras dengan pembersih yang lembut dan bebas pewangi.

Alih-alih mencuci tangan secara berlebihan, Dr.

Portela menambahkan bahwa Anda juga dapat mengganti waktu di wastafel dengan menyemprotkan cairan pembersih tangan.

8 Cara Menerapkan Skinimalism Rutinitas Perawatan Kulit yang Lebih Simpel Dr Hirsch mengatakan iklim kering (baik itu super dingin atau super panas) adalah penyebab lain ujung jari mengelupas.

Dia merekomendasikan untuk mencari kelembapan sekitar di mana Anda bisa, menyimpan pelembab di dekat Anda jika memungkinkan, dan tentu saja, melembabpan secara konsisten.

“Sebelum tidur, sebaiknya rawat ujung jari dengan pelembap dan gunakan sarung tangan atau bantalan jari untuk mengunci hidrasi dan membiarkan kulit sembuh,” tambah Dr.

Portela.

Yang ini mungkin tampak jelas, tetapi sengatan matahari dapat menyebabkan kulit mengelupas saat sembuh.

Dalam kasus yang serius, lepuh akibat sengatan matahari dapat terbentuk.

Untuk menghilangkan sengatan matahari dengan cepat, coba oleskan krim antigatal untuk mengurangi rasa tidak nyaman, dan oleskan losion dan lidah buaya untuk menjaga area tetap tenang dan lembap.

Apakah pekerjaan Anda terdiri dari bekerja dengan bahan kimia keras, penggunaan exfoliator wajah setiap malam telah merusak tangan Anda, atau Anda lupa memakai sarung tangan saat membersihkan rumah, paparan produk keras apa pun dapat menyebabkan iritasi dan pengelupasan, juga dikenal sebagai dermatitis kontak.

Dr.

Portela merekomendasikan penggunaan sarung tangan untuk melindunginya jika memungkinkan, terutama saat membersihkan dan mencuci piring.

“Dematitis gesekan dapat terjadi saat kita menggunakan tangan kita untuk tugas berulang seperti menyortir kertas atau permukaan abrasif lainnya yang akan membuat ujung jari kita aus,” kata Dr.

Portela.

Ada berbagai kondisi medis dan pengobatan yang mencakup pengelupasan kulit sebagai efek sampingnya.

Yang paling umum adalah: Beberapa orang secara alami lebih rentan terhadap eksim, suatu kondisi kulit yang melemahkan penghalang pelindung kulit dan kemampuannya untuk tetap lembap, mengakibatkan kemerahan, peradangan, dan pengelupasan.

Mencegah gejala adalah tentang mengetahui apa yang memicunya, percakapan yang harus Anda lakukan dengan dokter kulit Anda.

Kekurangan vitamin B-3 atau niasin yang parah, juga dikenal sebagai pellagra, dapat menyebabkan dermatitis, termasuk ujung jari yang mengelupas.

Gejala yang lebih serius termasuk diare dan demensia.

Pellagra paling sering disebabkan oleh pola makan yang buruk dane kekurangan nutrisi, menurut Mayo Clinic.

Anda bisa mendapatkan niasin melalui makanan seperti kentang, bit, nasi, dan ikan berminyak seperti salmon dan tuna.

Suplemen vitamin B-3 juga dapat membantu, tetapi harus disetujui oleh dokter Anda.

Penyakit Kawasaki adalah peradangan pada dinding pembuluh darah berukuran kecil hingga sedang yang terutama menyerang anak-anak, dan salah satu gejalanya, kata Dr.

Hirsch, adalah jari yang mengelupas, yang dapat disertai pembengkakan tangan, menurut Mayo Clinic.

Gejala lain termasuk demam, pembesaran kelenjar getah bening, dan mata yang sangat merah.

Hirsch menyebut keratolisis eksfoliatif, suatu kondisi yang bermanifestasi sebagai lepuh dan pengelupasan kulit pada telapak tangan dan jari, sebagai penyebab ujung jari mengelupas.

Ini sering muncul di bulan-bulan musim panas, menurut Masyarakat Dermatologi Perawatan Primer, dan kemungkinan besar karena keringat berlebih.

Pengelupasan dan krim pelembab dapat membantu.

Psoriasis adalah penyakit yang dimediasi kekebalan yang muncul sebagai peradangan, kemerahan, bersisik, dan terkadang timbul plak pada kulit, dan ujung jari yang mengelupas bisa menjadi gejalanya.

Perawatan topikal di rumah untuk kondisi ini termasuk krim steroid, asam salisilat, dan tar batubara, menurut National Psoriasis Foundation.

Jika Anda mengalami nyeri, infeksi, atau kondisi Anda mengganggu kehidupan sehari-hari, inilah saatnya untuk berkonsultasi dengan dokter.

Portela menambahkan bahwa jika Anda telah melakukan perawatan pelembab di rumah dan mengenakan sarung tangan pelindung selama dua minggu tanpa perbaikan, itu juga merupakan tanda bahaya.

“Mungkin ada infeksi yang perlu diobati sebelum kulit bisa sembuh,” jelasnya.

“Dalam beberapa keadaan Anda mungkin memerlukan uji tempel untuk menentukan apakah Anda alergi terhadap sesuatu di lingkungan Anda.

Terkadang steroid topikal diperlukan untuk mengurangi peradangan yang memungkinkan kulit sembuh.

PREVENTION Pilihan Editor: 8 Dampak Buruk Alkohol pada Wajah dan Kulit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *